BAGANSIAPIAPI (Riaulantang) – Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir selain mengembangkan objek wisata Bakar Tongkang, Pulau Jemur, Pulau Tilan, Danau Napangga, Danau Janda Gatal, Pinggiran Sungai Rokan, Bay Park,
Pantai Biski, Telaga Air Panas dan Pantai Boting. Namun sejumlah situs sejarah yang ada didaerah itu juga bakal dikembangkan menjadi objek
wisata andalan di Negeri Seribu Kubah. Khususnya peninggalan sejarah
yang ada di Bagansiapiapi.

Terdapat lima situs sejarah di Bagansiapiapi yang nantinya akan dikembangkan menjadi objek wisata dan kini situs itu masih ada di ibukota Kabupaten Rokan Hilir. Diantaranya Rumah Kapitan, Bekas Dermaga Pelabuhan Bagansiapiapi Tempoe Doeloe, Bank BRI, Water Leading, dan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. RM. Pratomo
Bagansiapiapi.

Rumah Kapitan
Rumah Kapitan Tua Marga NG milik Kapitan NG I Tam, merupakan salah satu Rumah Kapitan yang tersisa di Kota Bagansiapiapi. Rumah Kapitan
tersebut didirkan pada awal tahun 1900 yang kini ditempati warisannya bernama NG CONG BUNG. Bangunan Rumah Kapitan ini juga mengandung
karakter eksotis pada wajah Kota Bagansiapiapi, simbol kemegahan dan keunikan masyarakat Tionghoa Bagansiapiapi dimasa silam ikut bergerak dan tumbuh bersama dengan sejarah Kota Bagansiapiapi, bahkan
merepresentasikan beragam nilai dan sudut pandang sejarah, setidak-tidaknya menjadi bagian dari cagar budaya yang wajib dirawat,  dipelihara dan dilestarikan.
Pemkab Rokan Hilir pun ingin
mengembangkan Rumah Kapitan yang berlokasi dibelakang Hotel Lion
Bagansiapiapi itu untuk dijadikan sebagai objek wisata sejarah.

“Saya bersama rombongan sudah meninjau salah satu objek wisata eks Rumah Kapitan. Saya agak tertegun melihat kondisi rumah itu dan sangat prihatin juga dengan kondisinya. Padahal kalau kita kembangkan bisa
menjadi salah satu objek wisata,” kata Bupati Rokan Hilir, H Suyatno didampingi Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparpora)
Rohil H. Ali Asfar usai meninjau Rumah Kapitan di Bagansiapiapi baru-baru ini.

Bupati mengaku sudah bertemu langsung dengan salah satu keturunan
Kapitan bernama Tono, bahkan warisan NG CONG BUNG itu merespon keinginan pemerintah setempat untuk mengembangkan Rumah Tua tersebut menjadi objek wisata. “Tapi tentunya harus melalui musyawarah pihak keluarga terlebih dahulu,” katanya.

Soal renovasi bangunan Rumah Kapitan, Bupati mengaku prihatin melihat
kondisinya yang cukup berat dan membutuhkan biaya yang cukup besar.
“Makanya nanti bilamana pihak keluarga sudah menyetujui dan
dilimpahkan pengelolaannya kepada Pemda nanti akan kita minta dana ke Pemerintah Pusat untuk merenovasi bangunan itu,” ujarnya.

Pelabuhan Bagansiapiapi tempoe doeloe

Bekas Dermaga Pelabuhan Bagansiapiapi Tempoe Doeloe hingga kini masih
ada.  Tepatnya disamping Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai   Tipe Pratama Bagansiapiapi.

Baca Juga:  Tingkatkan Mutu Dunia Pendidikan, Pemkab Rohil Programkan Guru yang Kompetensi dan Profesionalisme

Sekretaris Daerah (Sekda) Rokan Hilir, Drs H Surya Arfan M.Si, didampingi Kepala Bagian Kesra Sekdakab Rohil, Drs H Muhammad Zen baru-baru ini juga mengunjungi sejumlah situs sejarah yang ada di Bagansiapiapi. Menurut Sekda beberapa objek situs sejarah di Bagansiapiapi selama ini belum digali secara maksimal.
“Setelah saya
lihat dilapangan ternyata merupakan potensi situs sejarah yang luar biasa yang saya kira tidak ada ditempat lain, ini suatu hal yang membanggakan kita,” katanya.

Ia menegaskan, sejalan dengan kebijakan Pemkab Rohil dimana Bupati dan
Wakil Bupati ingin mengembangkan wisata selain Bakar Tongkang dan
Pulau Jemur. Karena itu Pemkab Rohil akan mencoba merangkaikan dengan
beberapa potensi wisata lainnya, seperti wisata situs sejarah.

Situs pelabuhan ini, terang dia sebenarnya dulunya itu pelabuhan Internasional, karena dulunya merupakan lalu lintas barang ekspor impor yang dibangun pada tahun 1931. Kini bekas-bekas besi masih ada disamping Kantor Bea dan Cukai.  
“Kita ingin situs pelabuhan ini kita bangkitkan kembali sejarahnya, agar anak cucu kita tahu bahwa Bagansiapiapi ini pernah punya pelabuhan besar dulunya. Untuk kita
bayangkan bersama yang sekarang ujung daripada pelabuhan itu ditengah
jalan tembus di Jalan Muslimin. Jadi pelabuhan ini bentuknya leter T,” sebut Surya Arfan.

Sekda mengaku sudah menyurati pihak Bea Cukai setempat dan berharap
agar mau membugarkannya kembali sebagai situs sejarah, sehingga nantinya bisa menjadi salah satu objek wisata bagi wisatawan yang
berkunjung di Bagansiapiapi.
“Disebelahnya juga ada pasar yang dibangun sejak tahun 1924. Sekarang jadi Pasar Pelita. Lebih dulu pasar itu dibangun daripada pelabuhan ini,” tuturnya.

BRI Bagansiapiapi

Ternyata Kantor Bank Rakyat Indonesia (BRI) cabang Bagansiapiapi sudahada sejak tahun 1917 dengan para direkturnya. Kala itu BRI bernama De Visscherij Bank “Bagan Madjoe”, atau biasa di sebut Bank Bagan Majoe
(Bank Bagan Maju). Di kemudian hari Bank Bagan Maju menjelma menjadi
BRI, dan menjadi Kantor Cabang BRI kedua di Indonesia. BRI Cabang
Bagansiapiapi kala itu memiliki kode Cabang dengan nomor 2 yang menandakan bahwa BRI Bagansiapiapi adalah Kantor Cabang Kedua di Indonesia.

“Kalau bangunan yang ada didepan BRI sekarang ini dibangun tahun 1836.
Kita berharap nanti rumah dinas BRI itu kita jadikan situs sejarah juga, rencananya akan dijadikan museum sejarah. Nanti akan kita koordinasi dengan pihak BRI dimana uang pertama dulu di zaman penjajahhingga merdeka kita tampilkan dimuseum itu nanti,” kata Surya Arfan yang sebelumnya juga meninjau bekas dermaga pelabuhan Bagansiapiapi Tempoe Doeloe.

Baca Juga:  Malam Anugrah Pesona Indonesia 2017, Rohil Juara I Atraksi Wisata Budaya

Menurut dia, salah satu indikator apabila ada perbankan didaerah itu
perputaran uang cukup tinggi kala itu sejalan dengan hasil produksi ikan di Bagansiapiapi yang dulunya terbesar kedua di dunia setelah kota Bergen, di Norwegia.
“Akan kita bangkitkan kembali sejarah ini agar anak cucu kita tahu bahwa Bagansiapiapi punya sejarah yang luar
biasa pada era sebelum Belanda, malahan di Bea Cukai juga kita lihat ada Meriam. Meriam itu berusia 300 tahun yang lalu, karena Meriam itu
dibuat pada zaman Portugis bukan zaman Belanda malahan,” tuturnya.

Water Leading
Water Leading Bagansiapiapi yang berlokasi di Jalan Siak, Kelurahan Bagan Timur, Kecamatan Bangko, Kabupaten Rokan Hilir merupakan satu
sistem Pengolahan Air Bersih yang dilakukan pada zaman Belanda tahun 1924.
Sistem pengolahan air tersebut hingga kini kondisinya masih utuh dan berdekatan dengan pemukiman warga. Ketika baru terbentuknya Kabupaten Rokan Hilir sistem Pengolahan Air Bersih ini pernah dimanfaatkan, namun karena adanya perkembangan pembangunan didaerah
itu mengakibatkan beberapa pipa air terpotong dan tidak berfungsilagi.
 “Kita berharap ini juga akan menjadi situs sejarah bahwa di
Bagansiapiapi dulunya mempunyai suatu sistem air bersih yang luar
biasa dikemas pada zaman Belanda. Sampai saat ini pembangunannya masih
utuh,” kata Surya Arfan.

RSUD dr. RM Pratomo

Pada Selasa, 22 Maret 2016 lalu cucu dr. Pratomo, Elyuna Pratomo datang dari Belanda berkunjung ke rumah sakit tertua itu. Ia datang
untuk melihat kondisi RSUD dr. RM. Pratomo yang sampai saat ini tapakrumah sakit tertua itu masih utuh.

“RSUD ini kan awalnya dibangun oleh dokter Pratomo. Nanti kedepan saya
mengharapkan kepada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Rokan Hilir, termasuk Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga segera menggali kembali semua situs-situs yang ada di Bagansiapiapi ini untuk dijadikan sebuah
buku, sehingga menjadi pengetahuan bagi anak-anak kita. Kalau bisa
nantinya dijadikan muatan lokal di sekolah agar tidak hilang asal usul
Bagansiapiapi ini,” kata Sekda Rohil, Surya Arfan.

Kota Bagansiapiapi ini menurutnya sudah terkenal di seluruh dunia yang
kaya akan hasil perikanan. Oleh karena itu, jika dibiarkan begitu saja akan terus tenggelam.
“Makanya dengan kebijakan Bupati dan Wakil Bupati Rohil sangat berkeinginan untuk kita mengembangkan wisata
daerah ini dengan cara membangkitkan kembali potensi-potensi wisata
sejarah kita yang ada di Bagansiapiapi khususnya, dan Rohil pada umumnya. Masih banyak lagi situs sejarah di kecamatan lainnya,” kata
Sekda. (AdvETORIAL PEMKAB ROHIL/HUMAS)