5a.jpg

Selama November, BPBD Tangani Tujuh Bencana

BENGKALIS (Riaulantang) – Selama bulan November 2017, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bengkalis sudah menangani tujuh kasus bencana. Jenis bencana yang melanda bervariasi, didominasi kasus kebakaran, patah dahan, kecelakaan lalu lintas dan bencana alam puting beliung.

Pelaksana Tugas (Plt) Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Bengkalis H Jaafar Arief, Selasa (05/12/17)7penanggulangan bencana yang sudah dilakukan itu diantaranya kebakaran Gudang PDAM di Jalan Subrantas Desa Wonosari Timur, 1 November 2017, patah dahan pohon beringin di Jalan Kartini Bengkalis terjadi pada 6 November.

Kemudian, kebakaran Ruko di Jalan Jendral Sudirman Desa Sungai Selari, Kecamatan Bukit Batu pada 7 November 2017. Kebakaran lahan di jalan Rangau KM 04 Keluar Air Jamban Kecamatan Mandau, pada 13 November 2017.

 Selanjutnya pada 17 November 2017, terjadi kebakaran Rumah di Jalan Desa Sepahat, Kecamatan Bandar Laksamana. Penanggulangan kecalakaan lalu lintas di Jalan Sudiriman, Desa Lubuk Muda Kecamatan Siak Kecil pada 20 November 2017.

 Terakhir penanggulangan bencana angin puting beliung di pantai Selatbaru Jalan Parit 1 Desa Selatbaru Kecamatan Bantan pada 23 November 2017.

“Kami terus berupaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat khususnya penanggulangan bencana alam di wilayah Kabupaten Bengkalis,” ujar Jaafar.

Lebih lanjut dikatakan Jaafar,BPBD ini memiliki lambang segitiga memiliki tiga kata penting untuk personel BPBD yaitu, tangkas, tanggap, dan tangguh, serta menetapkan kata 'tidak boleh mati' adalah slogan dari BPBD tersebut.

 'Lambang segitiga yang dimiliki BPBD juga memiliki makna, bahwa BPBD tidak bisa bekerja sendiri, melainkan harus sinergitas bersama pemerintah, masyarakat dan dunia usaha, karena mesti bersatu dengan ketiganya, sehingga bisa membantu satu sama lain,'' kata Jaafar.(rls)